Trading lebih tenang dengan Bonus $5000

Sekarang kalian bisa Trading lebih tenang dan aman dengan bonus up to $5000 dari ZFX.

Berita Pasar
Virus Corona Omicron Kurang Ditakuti, Nilai Mata Uang Kian Stabil

Virus Corona Omicron Kurang Ditakuti, Nilai Mata Uang Kian Stabil

30-11-2021 03:25

ZFX Indonesia – Dolar bergerak sideways pada hari Selasa di atas level terendah satu minggu terhadap mata uang utama pekan lalu, karena kekhawatiran mereda bahwa varian virus corona Omicron baru akan menggagalkan pemulihan AS dan menunda kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Safe-haven yen stabil sekitar setengah persen dari level terkuatnya sejak 11 November, yang dicapai pada hari Senin. Euro berkelok-kelok sekitar sepertiga persen di bawah tertinggi satu minggu Senin.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko melayang sekitar 0,4% dari level terendah tiga bulan.

Trader merasa terhibur dari pernyataan Presiden Joe Biden bahwa Amerika Serikat tidak akan memberlakukan lockdown kembali, serta komentar dokter Afrika Selatan bahwa jenis baru menyebabkan gejala yang lebih ringan.

Dalam kesaksian yang disiapkan untuk Kongres Selasa malam, Ketua Fed, Jerome Powell, mengatakan Omicron dapat menyebabkan tekanan inflasi bertahan lebih lama.

Itu berpotensi mempercepat perlunya kenaikan suku bunga, sedangkan trader pada awalnya bereaksi terhadap penemuan Omicron dengan mendorong kembali taruhan untuk pengetatan Fed karena risiko terhadap pertumbuhan.

Pasar uang saat ini melihat peluang bagus untuk kenaikan suku bunga pertama di bulan Juli, tetapi harga belum sepenuhnya ditentukan sampai September.

Pada saat yang sama, Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan risiko “sangat tinggi” dari lonjakan infeksi dari Omicron, dan negara-negara di seluruh dunia telah bereaksi dengan cepat untuk memperketat kontrol perbatasan.

“Penilaian Omicron yang kurang mengerikan telah memungkinkan (indeks dolar) untuk memulihkan sebagian penurunannya,” tetapi “pemantulan yang agak mengecewakan di pasar global menunjukkan bahwa masih ada tingkat kekhawatiran yang tinggi tentang varian Omicron,” tulis ahli strategi Westpac dalam sebuah catatan penelitian.

Penguatan ekonomi AS yang berkelanjutan akan mendukung greenback, para ahli memperkirakan, sementara Aussie terus terlihat lemah dan penembusan di bawah $0,7106 “sepertinya hanya masalah waktu.”

Virus Corona Omicron Kurang Ditakuti, Nilai Mata Uang Kian Stabil

Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap enam rival utama, terakhir diperdagangkan pada 96,123, naik dari terendah 95,973 dari Jumat, ketika mengalami penurunan satu hari terbesar sejak Mei.

Greenback naik 0,24% menjadi 113,80 yen, setelah turun menjadi 112,99 pada hari Senin.

Dolar Australia naik tipis ke $0,7146, melanjutkan pemulihan dari terendah Jumat di $0,71125.

Euro hampir datar di $ 1,12955, dari tertinggi Senin di $ 1,1335.

Mata uang tunggal telah merosot ke palung hampir 17 bulan di $ 1,1186 karena pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa tetap pada sikap dovish mereka dalam menghadapi inflasi yang memanas. Pembacaan terbaru pada harga konsumen kawasan euro akan dirilis Selasa nanti.

Baca juga: Belanda pertimbangkan lockdown parsial setelah kasus virus corona capai rekor

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mampu mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Diskusi dan Belajar Trading Gratis, Gabung Z Academy!
  • Mulai Trading!

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.