Berita Pasar
Serangan Drone dan Kekhawatiran Pasokan Dorong Kenaikan Harga Minyak - ZFX

Serangan Drone dan Kekhawatiran Pasokan Dorong Kenaikan Harga Minyak

29-01-2024 04:31

Harga minyak naik pada hari Senin setelah serangan drone terhadap pasukan AS di Yordania menambah kekhawatiran atas gangguan pasokan di Timur Tengah ketika pemberontak Houthi meningkatkan serangan mereka terhadap kapal di Laut Merah, mengenai tanker bahan bakar yang dioperasikan oleh Trafigura.

Risiko konflik yang meluas muncul ketika ekspor produk olahan Rusia diprediksi akan turun, dengan beberapa kilang sedang dalam perbaikan setelah serangan drone.

Kontrak berjangka minyak Brent naik 29 sen, atau 0,4%, menjadi $83,84 per barel pada pukul 09:30 WIB setelah mencapai puncak sesi $84,80. Minyak mentah West Texas Intermediate AS menguat 34 sen, atau 0,4%, menjadi $78,35 per barel setelah mencapai puncak intraday $79,29 lebih awal dalam sesi.

Serangan terhadap pasukan AS dalam serangan drone di Yordania menimbulkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Timur Tengah yang kaya minyak.

“Kami percaya bahwa kematian tiga anggota layanan AS hari ini di Yordania menandai titik balik kritis dalam konflik berkelanjutan di Timur Tengah dan memunculkan spekulasi tentang keterlibatan AS yang lebih substansial dalam perang,” kata analis RBC Capital, Helima Croft, menambahkan bahwa konfrontasi lebih langsung dengan Iran memunculkan potensi gangguan pasokan energi regional.

Pedagang komoditas Trafigura mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka sedang menilai risiko keamanan dari perjalanan lebih lanjut di Laut Merah setelah pemadam kebakaran memadamkan kebakaran di kapal tanker yang diserang oleh kelompok Houthi Yaman sehari sebelumnya.

“Gangguan pasokan hingga saat ini terbatas, tetapi hal tersebut berubah pada Jumat setelah sebuah tanker minyak yang beroperasi atas nama Trafigura diserang oleh rudal di lepas pantai Yaman,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

“Dengan tanker minyak yang terkait dengan AS dan Inggris sekarang berada di bawah ancaman serangan, pasar kemungkinan akan menilai ulang risiko gangguan.”

Kedua kontrak tersebut naik selama dua minggu berturut-turut dan ditutup pada level tertinggi mereka dalam hampir dua bulan pada hari Jumat, didukung oleh kekhawatiran pasokan dari Timur Tengah dan Rusia, sementara pertumbuhan ekonomi positif AS dan tanda-tanda stimulus China meningkatkan harapan permintaan.

“Suasana kepuasan diri yang mengelilingi pasar minyak telah menghilang,” kata analis IG Markets, Tony Sycamore.

“Diperkirakan bahwa penurunan WTI kemungkinan akan menemui pembeli kembali menuju rata-rata pergerakan 200 hari di $77,60, sebelum lapisan dukungan yang lebih kuat di $75,00 dari pembeli yang mencari dorongan ke level $80-an.”

Rusia kemungkinan akan memangkas ekspor nafta, bahan baku petrokimia, sekitar 127.500 – 136.000 barel per hari, atau sekitar sepertiga dari total ekspornya, setelah kebakaran mengganggu operasi di kilang minyak di Laut Baltik dan Laut Hitam, menurut pedagang dan data pelacakan kapal LSEG.

Pada 1 Februari, menteri utama dari Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu secara online.

Namun, sumber OPEC+ mengatakan, OPEC+ kemungkinan akan memutuskan tingkat produksi minyaknya untuk April dan seterusnya dalam beberapa minggu mendatang, karena pertemuan itu akan terlalu awal untuk membuat keputusan tentang kebijakan produksi lebih lanjut.

USOIL – Technical Analysis

Harga USOIL melonjak cukup signifikan sejak pekan lalu. Tren bullish yang dikawal oleh uptrending channel berhasil membawa USOIL untuk mengambil likuiditas di area 79 sebagai resistance utama pada horizon H4. Saat ini ada kemungkinan USOIL akan retrace turun terlebih dulu setelah candle H4 ditutup bearish dan masih akan terus melaksanakan rally selama berada di atas area 76.50.

OPINI ANALIS ZFX

Kenaikan harga minyak yang dipicu oleh serangan drone terhadap pasukan AS di Yordania dan eskalasi serangan Houthi di Laut Merah menggambarkan ketegangan yang meningkat di pasar energi global. Ancaman gangguan pasokan dari Timur Tengah, ditambah dengan prospek penurunan ekspor produk olahan Rusia akibat serangan drone, memberikan dampak signifikan pada harga minyak dunia. Kematian tiga anggota layanan AS di Yordania meningkatkan kekhawatiran akan konflik yang lebih meluas di wilayah tersebut, memunculkan spekulasi tentang keterlibatan AS yang lebih substansial dalam konflik tersebut. Dalam konteks ini, pasar minyak mengalami pergeseran dari suasana kepuasan diri menjadi kewaspadaan, dengan risiko gangguan pasokan yang lebih besar menjadi fokus utama bagi pelaku pasar.

Baca juga: SpaceX Jual Bitcoin Senilai $373 Juta, BTC Anjlok 7% dalam Sehari

Promo Spesial dari ZFX Indonesia:

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

—————————————————————————————————————————

ZFX (Zeal Capital Market) is an FCA & FSA licensed online Forex & CFD broker providing more than 100 products for Forexcommoditiesstock indices, and share CFDsOpen a trading account with min. USD 50 deposit and download our MT4 trading platform now!