Trading lebih tenang dengan Bonus $5000

Sekarang kalian bisa Trading lebih tenang dan aman dengan bonus up to $5000 dari ZFX.

Berita Pasar
Saham AS Naik Tipis di Tengah Pandemi Delta dan Sinyal Tapering AS | Akankah USD Menguat? - ZFX

Saham AS Naik Tipis di Tengah Pandemi Delta dan Sinyal Tapering AS | Akankah USD Menguat?

10-08-2021 07:05

Indonesia-zfx.com – Saham Asia diperdagangkan sideways pada hari Selasa, karena kekhawatiran atas penyebaran varian Delta dan ekspektasi penurunan sebelumnya oleh Federal Reserve mengimbangi pendapatan perusahaan yang kuat, sementara emas dan minyak pulih setelah jatuh tajam.

Pasar juga berhati-hati menjelang angka inflasi AS pada hari Rabu, yang datang segera setelah data pekerjaan yang kuat, dapat memicu lebih banyak spekulasi tentang pengurangan pembelian obligasi Fed.

Baca juga: Berita Minggu Ini di FX (9 – 13 Agustus): Fokus pada PDB Inggris dan Inflasi Data AS

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,17% pada pertengahan sore setelah diperdagangkan hampir sepanjang hari di wilayah sedikit merah, dengan indeks blue chip China CSI300 juga pulih menjadi 0,43% lebih tinggi, sementara indeks KOSPI Korea Selatan adalah 0,64%. lebih lemah.

Pasar lain dibuka lebih rendah dengan kontrak berjangka S&P 500 turun 0,12%, kontrak berjangka Euro STOXX 50 turun 0,01% dan kontrak berjangka FTSE turun 0,15%.

“Ekuitas telah cukup banyak bergerak ke samping, tetapi komoditas sedikit lemah dan itu sebagian mencerminkan ketidakpastian COVID-19 karena kasus tampaknya meningkat dan latar belakang kekhawatiran perlambatan di China,” kata ahli strategi TD Securities Asia-Pasifik Prashant Newnaha.

Di Hong Kong, Indeks Hang Seng naik 0,78%, sedangkan Shanghai Composite diperdagangkan 0,42% lebih tinggi, dan Nikkei Jepang naik 0,22%.

Harga emas juga pulih, setelah menyentuh level terendah empat bulan pada hari Senin karena data pekerjaan AS yang kuat mendukung ekspektasi pengurangan awal langkah-langkah dukungan ekonomi Federal Reserve.

Para pejabat juga mengatakan inflasi berada pada tingkat yang dapat memuaskan satu tahap ujian kunci untuk awal kenaikan suku bunga.

“Itu mungkin sedikit membebani ekuitas,” tambah Newnaha.

China pada hari Senin melaporkan lebih banyak infeksi COVID-19 dalam apa yang tampaknya merupakan kebangkitan penyakit paling parah sejak pertengahan 2020, karena beberapa kota menambahkan putaran pengujian massal dalam upaya untuk membasmi infeksi.

Benchmark Australia S&P/ASX200 naik 0,32% didukung hasil pendapatan yang kuat, meskipun negara bagian terpadat di negara itu mencatat peningkatan harian tertajam dalam kasus virus corona.

Harga minyak pulih pada hari Selasa setelah jatuh sebanyak 4% di sesi sebelumnya, yang memperpanjang penurunan tajam minggu lalu di tengah kenaikan dolar AS dan kekhawatiran bahwa pembatasan baru terkait virus corona di China dapat memperlambat kebangkitan global dalam permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka AS diperdagangkan pada $66,98 per barel, naik $0,5 atau 0,75%. Minyak mentah Brent berada di $69,37, naik $0,33 atau 0,48% lebih tinggi.

Data pekerjaan yang kuat mengangkat imbal hasil Treasury AS. Catatan benchmark 10-tahun terakhir menghasilkan 1,3135%, turun sedikit setelah melonjak dari terendah minggu lalu di 1,1270%.

“Setelah berenang dari pendapat inflasi yang lebih baik tahun ini ke pandangan yang sangat disinflasi hingga seminggu atau lebih lagi, apa yang kita dapatkan sekarang lagi adalah rotasi lain ke beberapa perdagangan reflasi,” kata Sean Darby, seorang Jefferies ( NYSE:JEF) ahli strategi di Hong Kong.

“Satu-satunya hal yang berbeda antara sekarang dan 12 hingga 19 bulan terakhir adalah kemungkinan akan disertai dengan dolar yang lebih kuat.”

Indeks saham AS sebagian besar melemah pada hari Senin, dengan Dow Jones Industrial Average ditutup turun 0,3%, S&P 500 turun 0,09% dan Nasdaq Composite naik 0,16%.

Indeks saham MSCI di seluruh dunia naik 0,02%.

Di Amerika Serikat, Senat hampir meloloskan paket infrastruktur senilai $1 triliun, meskipun masih harus melalui DPR.

Investor masih menilai apakah laporan penggajian AS yang kuat pada hari Jumat akan membawa The Fed selangkah lebih dekat untuk mengurangi stimulusnya dan dengan sabar menunggu angka inflasi yang akan dirilis pada hari Rabu.

“Apa yang kami lihat adalah sedikit aksi ambil untung awal di balik ketakutan bahwa penurunan akan terjadi lebih awal pada bulan September,” kata Sebastien Galy, ahli strategi makro senior di Nordea Asset Management. “Tapi seperti yang Anda lihat, dampaknya kecil karena efek ekonomi yang lebih baik jauh melebihi efek substitusi dari suku bunga yang lebih tinggi.”

Namun, laju penurunan masih di udara dan akan memutuskan kapan kenaikan tarif yang sebenarnya datang, katanya. The Fed saat ini membeli aset senilai $120 miliar per bulan.

Penyebaran varian Delta bisa memperdebatkan lancip yang lebih panjang.

Di pasar mata uang, indeks dolar bergerak 0,02% lebih rendah, dengan euro naik 0,01% menjadi $ 1,1739, mendekati level terendah sejak awal April.

Dolar bertahan kuat terhadap yen di 110,32 yen, mendekati level tertinggi dalam sekitar dua minggu.

Baca juga: Analisis Harian GBPCHF, XAUUSD (Gold), dan BTCUSD (Bitcoin) Selasa (10/08/2021) – Bonus: Signal XAUUSD