Trading lebih tenang dengan Bonus $5000

Sekarang kalian bisa Trading lebih tenang dan aman dengan bonus up to $5000 dari ZFX.

Berita Pasar
Powell khawatir Inflasi AS terlalu tinggi, NASDAQ bearish? - ZFX

Powell khawatir Inflasi AS terlalu tinggi, NASDAQ bearish?

22-03-2022 06:40

Inflasi AS bahayakan pemulihan ekonomi Amerika Serikat

Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Senin berjanji tindak keras inflasi

“Pasar tenaga kerja sangat kuat, dan inflasi terlalu tinggi,” kata pemimpin bank sentral dalam sambutan yang disiapkan untuk Asosiasi Nasional untuk Ekonomi Bisnis.

Pidato tersebut muncul kurang dari seminggu setelah The Fed menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga tahun dalam upaya untuk memerangi inflasi yang berjalan pada level tertinggi dalam 40 tahun.

Mengulangi posisi yang dibuat Komite Pasar Terbuka Federal pada hari Rabu dalam pernyataan pasca-pertemuannya, Powell mengatakan kenaikan suku bunga akan berlanjut sampai inflasi terkendali. Dia mengatakan kenaikan itu bisa lebih tinggi jika perlu daripada langkah seperempat persentase poin yang disetujui pada pertemuan itu.

“Kami akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan kembalinya stabilitas harga,” katanya. “Secara khusus, jika kami menyimpulkan bahwa pantas untuk bergerak lebih agresif dengan menaikkan suku bunga dana federal lebih dari 25 basis poin pada pertemuan atau rapat, kami akan melakukannya. Dan jika kami memutuskan bahwa kami perlu melakukan pengetatan di luar tindakan netral yang umum dan menjadi sikap yang lebih membatasi, kami akan melakukannya juga.”

Sebuah basis poin sama dengan 0,01%. Pejabat FOMC mengindikasikan bahwa kenaikan 25 basis poin kemungkinan terjadi pada masing-masing dari enam pertemuan mereka yang tersisa tahun ini. Namun, pasar memperkirakan sekitar 50-50 peluang kenaikan berikutnya, pada pertemuan Mei, bisa menjadi 50 basis poin.

Saham turun ke posisi terendah setelah pernyataan Powell

Inflasi ‘sangat diremehkan’. Pengetatan kebijakan tiba-tiba datang dengan inflasi yang diukur dengan indeks harga konsumen yang berjalan di 7,9% dalam basis 12 bulan. Ukuran yang lebih disukai Fed masih memiliki harga naik 5,2%, jauh di atas target 2% bank sentral.

Seperti sebelumnya, Powell menganggap banyak tekanan yang datang dari faktor-faktor khusus pandemi Covid, khususnya peningkatan permintaan barang atas layanan yang tidak dapat dipenuhi oleh pasokan. Dia mengakui bahwa pejabat Fed dan banyak ekonom “secara luas meremehkan” berapa lama tekanan itu akan berlangsung.

Sementara faktor-faktor yang memberatkan itu tetap ada, The Fed dan Kongres memberikan lebih dari $10 triliun stimulus fiskal dan moneter sejak awal pandemi. Powell mengatakan dia terus percaya bahwa inflasi akan kembali ke target Fed, tetapi sudah waktunya untuk mengakhiri kebijakan yang mudah secara historis.

“Tampaknya harapan untuk penyembuhan dari sisi persediaan terus berlanjut seiring waktu karena dunia pada akhirnya memasuki beberapa normal baru, tetapi waktu dan ruang lingkup bantuan itu sangat tidak pasti,” kata Powell, yang jabatan resminya sekarang adalah ketua. pro tempore sambil menunggu konfirmasi Senat untuk masa jabatan kedua. “Sementara itu, saat kami menetapkan kebijakan, kami akan melihat kemajuan aktual pada masalah ini dan tidak mengasumsikan bantuan sisi penawaran jangka pendek yang signifikan.”

Powell juga membahas invasi Rusia ke Ukraina, dengan mengatakan hal itu menambah rantai pasokan dan tekanan inflasi. Dalam keadaan normal, The Fed umumnya akan melihat peristiwa-peristiwa semacam itu dan tidak mengubah kebijakan. Namun, dengan hasil yang tidak jelas, dia mengatakan pembuat kebijakan harus mewaspadai situasi tersebut.

“Dalam waktu normal, ketika lapangan kerja dan inflasi mendekati tujuan kami, kebijakan moneter akan melihat melalui ledakan singkat inflasi yang terkait dengan guncangan harga komoditas,” katanya. “Namun, risiko meningkat bahwa periode inflasi tinggi yang diperpanjang dapat mendorong ekspektasi jangka panjang lebih tinggi secara tidak nyaman, yang menggarisbawahi perlunya Komite untuk bergerak cepat seperti yang telah saya jelaskan.”

Powell telah mengindikasikan pekan lalu bahwa FOMC juga siap untuk mulai menjalankan beberapa aset hampir $9 triliun di neracanya. Dia mencatat prosesnya bisa dimulai secepat Mei, tetapi belum ada keputusan tegas yang dibuat.

NAS100 – Technical Analysis

Powell khawatir Inflasi AS terlalu tinggi, NASDAQ bearish? - ZFX
NAS100 W – tradingview.com

Secara teknikal NAS100 memiliki struktur bearish. Masih mungkin naik menuju level 14700 – 15664, namun penurunan lanjutan sangat mungkin terjadi dengan kondisi inflasi saat ini. Target penurunan adalah level 12600.

OPINI ANALIS ZFX…

NAS100 pada area 15670 – 16500 bisa menjadi area short selling yang menarik dalam beberapa pekan kedepan.

——

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mampu mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Diskusi dan Belajar Trading Gratis, Gabung Z Academy!
  • Mulai Trading!

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

—————————————————————————————————————————

ZFX (Zeal Capital Market) is an FCA & FSA licensed online Forex & CFD broker providing more than 100 products for Forexcommoditiesstock indices, and share CFDsOpen a trading account with min. USD 50 deposit and download our MT4 trading platform now!