Berita Pasar
Meninjau Opsi Peningkatan Target Inflasi: Langkah Bijaksana atau Risiko yang Diatur dengan Cermat? - ZFX

Meninjau Opsi Peningkatan Target Inflasi: Langkah Bijaksana atau Risiko yang Diatur dengan Cermat?

15-05-2024 03:00

Data ekonomi yang akan datang mungkin akan memberikan sedikit kenyamanan bagi Ketua Federal Reserve, Jerome Powell, tetapi tanda-tanda dasar inflasi yang melekat dan pertumbuhan di atas tren kemungkinan akan tetap dominan, memaksa kepala Fed untuk akhirnya menyerah dan meninggalkan kecenderungan pelonggaran kebijakan moneter.

“Kita akan melihat beberapa data bergerak ke arah lain untuk memberi Powell beberapa kenyamanan, tetapi saya pikir tren mendasar dalam enam bulan ke depan akan tetap kuat,” memaksa Fed untuk membicarakan kenaikan suku bunga,” kata Phillip Colmar, mitra manajemen dan strategis global di MRB Partners dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Yasin Ebrahim dari Investing.com.

Rangkaian data ekonomi baru-baru ini sejak awal tahun tidak membantu pandangan kepala Fed bahwa tingkat suku bunga cukup restriktif untuk mengendalikan pertumbuhan dan inflasi.

Di tengah pertumbuhan ekonomi di atas tren dan inflasi yang sulit terkikis, kepala Fed telah sangat mengandalkan keyakinan bahwa waktu diperlukan agar tingkat suku bunga tinggi saat ini akhirnya dapat bekerja melalui ekonomi dan membawa inflasi kembali ke target 2%.

“Yang disampaikan oleh itu [reading inflasi yang lebih tinggi belakangan ini] adalah bahwa kita perlu bersabar dan membiarkan kebijakan yang restriktif melakukan tugasnya,” kata Powell dalam pidatonya di pertemuan umum tahunan Asosiasi Bankir Asing di Amsterdam pada hari Selasa.

Tetapi jika kebijakan tidak bersifat restriktif, melainkan akomodatif, maka waktu tidak akan mendukung tujuan Fed untuk menekan pertumbuhan dan inflasi, tetapi justru sebaliknya.

“Masalahnya adalah bahwa dia mungkin salah dalam menyeimbangkan hal tersebut,” tambah Colmar. “Powell menganggap kebijakan bersifat restriktif, tetapi kita masih sedikit akomodatif … jadi waktu bekerja untuk ekonomi, bukan melawan.”

“Semua yang ada di pasar dan semua data mengatakan bahwa tidak benar suku bunga itu restriktif,” tambah Colmar, memperkirakan bahwa suku bunga kemungkinan akan tetap stabil sebelum kenaikan tahun depan dengan harapan data ekonomi dan inflasi akan tetap lebih kuat dari yang diperkirakan oleh Fed.

“Saya pikir Fed lebih cenderung untuk mempertahankan suku bunga tahun ini, setidaknya hingga pemilihan umum, dan kemudian melihat ke arah kenaikan tahun depan jika data terus tetap kuat, seperti yang kami harapkan,” kata Colmar.

Tetapi ada cara bagi Fed untuk mempertahankan kebijakan pelonggaran meskipun data terus menunjukkan inflasi yang tinggi: Menaikkan target inflasi menjadi 3%.

Namun, Powell, tampaknya enggan untuk mempertimbangkan ide menaikkan target inflasi 2%.

“Jika dia tidak nyaman dengan 3%, jika dia tidak akan dengan mudah menerimanya, maka kita seharusnya membicarakan kemungkinan kenaikan suku bunga, bukan pemotongan, menjelang akhir tahun ini menuju tahun depan,” tambah Colmar.

DXY – Technical Analysis

US Dollar Index berada dalam bearish trend sejak pekan lalu hingga terus membentuk lower high dan lower low baru. Key level 105.750 yang baru dilewati menjadi area retest DXY sebelum turun lebih dalam. Pada perilisan data PPI AS semalam, dolar AS gagal untuk mempertahankan penguatan dan gagal ditutup di atas resistance 105.400. Ada potensi bagi DXY untuk kembali turun hingga menuju 104.700 bila berhasil melampaui area demand 104.900.

OPINI ANALIS ZFX

Pandangan bahwa Federal Reserve harus mempertimbangkan peningkatan target inflasi menjadi 3% sebagai cara untuk menghadapi tekanan inflasi yang tinggi bisa menjadi langkah yang cerdas dalam mengelola ekonomi yang berfluktuasi. Namun, peningkatan target tersebut juga harus dipertimbangkan dengan hati-hati, mengingat potensi konsekuensi jangka panjang terhadap stabilitas harga dan kepercayaan pasar. Penting bagi Fed untuk mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk dampaknya terhadap pertumbuhan ekonomi, lapangan kerja, dan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan, sebelum membuat keputusan yang signifikan terkait kebijakan moneter.

Baca juga: SpaceX Jual Bitcoin Senilai $373 Juta, BTC Anjlok 7% dalam Sehari

Promo Spesial dari ZFX Indonesia:

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

—————————————————————————————————————————

ZFX (Zeal Capital Market) is an FCA & FSA licensed online Forex & CFD broker providing more than 100 products for Forexcommoditiesstock indices, and share CFDsOpen a trading account with min. USD 50 deposit and download our MT4 trading platform now!