Berita Pasar
Harga Minyak Turun Lagi, Supply Minyak Meningkat dan Konflik Timur Tengah Mereda - ZFX

Harga Minyak Turun Lagi, Supply Minyak Meningkat dan Konflik Timur Tengah Mereda

22-04-2024 04:29

Harga minyak turun pada pembukaan sesi Asia pada hari Senin, tertekan oleh fokus kembali pada fundamental pasar, karena Israel dan Iran menurunkan risiko eskalasi konflik di Timur Tengah setelah serangan kecil Israel terhadap Iran.

Kontrak berjangka Brent turun 54 sen, atau 0,6%, menjadi $86,75 per barel pada pukul 11.21 WIB.

Kontrak minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) untuk bulan Mei, yang kedaluwarsa pada hari Senin, turun 12 sen menjadi $83,02 per barel. Kontrak Juni yang lebih aktif turun 47 sen, atau 0,6%, menjadi $81,75 per barel.

“Kekhawatiran ekonomi kembali menjadi faktor bearish bagi pasar minyak,” dengan harga “tertekan karena penumpukan besar dalam stok AS dan kebijakan Fed yang hawkish yang mengakibatkan dolar yang kuat,” kata analis pasar independen Tina Teng.

Pada Jumat, Presiden Federal Reserve Chicago Austan Goolsbee menjadi bankir sentral terbaru yang menunjukkan jangka waktu lebih lama untuk pemotongan suku bunga karena kemajuan inflasi telah “terhenti”.

Persediaan minyak mentah AS naik 2,7 juta barel, data Administrasi Informasi Energi menunjukkan minggu lalu. Kenaikan hampir dua kali lipat ekspektasi analis akan kenaikan 1,4 juta barel.

Minggu lalu, kedua benchmark minyak mencatat kerugian mingguan terbesar sejak Februari setelah Iran mengecilkan laporan serangan udara Israel yang diduga sebagai balasan ke wilayahnya dan mengatakan tidak berencana untuk merespons. Harga turun setelah berita tersebut awalnya melonjak lebih dari $3 per barel.

Pada hari Sabtu, Dewan Perwakilan AS meloloskan paket bantuan untuk Ukraina dan Israel yang berisi langkah-langkah yang akan memungkinkan pemerintah federal memperluas sanksi terhadap Iran dan produksi minyaknya. Tetapi pasar mengabaikan berita tersebut karena dampak dari langkah-langkah tersebut, jika disetujui, akan bergantung pada bagaimana cara mereka diinterpretasikan dan diimplementasikan.

Pertimbangan Senat atas RUU tersebut dijadwalkan akan dimulai pada hari Selasa.

Iran adalah produsen terbesar ketiga di Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), menurut data Reuters. Meskipun ada berbagai sanksi AS yang ada, pengiriman minyaknya telah meningkat karena permintaan dari China dan jaringan di luar sistem keuangan AS.

Analis ANZ mengatakan dalam sebuah catatan bahwa volatilitas di Timur Tengah akan membuat pasar minyak “gelisah”.

Pada hari Sabtu, ledakan di sebuah pangkalan militer Irak menewaskan seorang anggota pasukan keamanan yang termasuk kelompok yang didukung Iran. Komandan pasukan tersebut mengatakan itu adalah serangan sementara tentara mengatakan sedang menyelidiki.

Secara terpisah, pada hari Minggu, kelompok Lebanon yang didukung Iran, Hezbollah, mengatakan mereka menembak jatuh sebuah drone Israel yang sedang dalam misi tempur di selatan Lebanon.

Pasukan Israel dan kelompok bersenjata Hezbollah Lebanon telah saling bertukar tembakan selama lebih dari enam bulan seiring perang Gaza, memicu kekhawatiran tentang eskalasi lebih lanjut.

USOIL – Technical Analysis

Harga minyak berada dalam bearish trend kembali setelah sebelumnya sempat breakout downtrendline dan menciptakan higher high di resistance $85. Namun Oil gagal mempertahankan struktur bullishnya, dengan membentuk lower low kembali, menandai sirnanya bullish momentum bagi harga minyak. Saat ini minyak kembali ke range antara $81 hingga $82.80 yang mana akan menjadi penentu kelanjutan dari harga minyak kedepannya.

OPINI ANALIS ZFX

Penurunan harga minyak yang terjadi pada awal pekan ini sebagai akibat dari fokus kembali pada fundamental pasar dan perkembangan di Timur Tengah menimbulkan kekhawatiran akan stabilitas pasar global. Meskipun Israel dan Iran menurunkan risiko eskalasi konflik setelah serangan kecil Israel terhadap Iran, ketidakpastian tetap menyelimuti pasar akibat volatilitas di kawasan tersebut. Dalam konteks ini, keputusan Amerika Serikat untuk memperluas sanksi terhadap Iran juga dapat memperburuk ketegangan dan berpotensi mengganggu pasokan minyak global. Dengan adanya berbagai faktor yang saling terkait, pasar minyak dapat tetap dalam kondisi yang tidak stabil dalam jangka pendek.

Baca juga: SpaceX Jual Bitcoin Senilai $373 Juta, BTC Anjlok 7% dalam Sehari

Promo Spesial dari ZFX Indonesia:

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

—————————————————————————————————————————

ZFX (Zeal Capital Market) is an FCA & FSA licensed online Forex & CFD broker providing more than 100 products for Forexcommoditiesstock indices, and share CFDsOpen a trading account with min. USD 50 deposit and download our MT4 trading platform now!