Trading lebih tenang dengan Bonus $5000

Sekarang kalian bisa Trading lebih tenang dan aman dengan bonus up to $5000 dari ZFX.

Berita Pasar
Harga Emas Anjlok Imbas Tapering Fed dan Rencana Kenaikan Suku Bunga - ZFX

Harga Emas Anjlok Imbas Tapering Fed dan Rencana Kenaikan Suku Bunga

24-09-2021 02:06

ZFX Indonesia – Harga emas merosot di bawah $1.750 per ounce pada hari Kamis, terpicu oleh imbal hasil obligasi AS setelah Federal Reserve mengatakan kemungkinan akan mengakhiri dukungan stimulus terkait pandemi untuk ekonomi Amerika pada pertengahan 2022 dan memulai kenaikan suku bunga pada akhir tahun depan.

Kontrak emas berjangka AS yang paling aktif, Desember, turun $29, atau 1,6%, menjadi $1.749,80 per ounce di Comex New York, setelah sesi terendah di $1.745,95. Ini adalah kedua kalinya dalam seminggu emas telah kehilangan sekitar 2% sebagai respons terhadap potensi dampak dari perubahan Fed terhadap stimulus dan kenaikan suku bunga.

Emas Desember telah diperdagangkan ke level $1.788,25 pada hari Rabu sebelum bank sentral menetapkan jadwal untuk mengakhiri pembelian obligasi bulanan sebesar $120 miliar dan kenaikan suku bunga dari nol saat ini menjadi 0,25%.

“Ini bukan hari-hari terbaik untuk emas, dengan rencana Fed untuk mengurangi aset dan mungkin menaikkan suku bunga tahun depan, tidak terlalu kondusif dengan reli yang kuat di logam kuning,” kata Craig Erlam, analis platform perdagangan online OANDA. “Harga emas cukup baik menjelang pertemuan (Fed) tetapi kemudia jatuh dengan cepat di sekitar $1.780, sebelum jatuh sekali lagi. Prospek jangka pendek tidak bagus bagi emas, dengan support berikutnya berada di sekitar $1.740 dan $1.700.”

Emas berada di bawah tekanan pada hari Kamis setelah imbal hasil pada catatan Treasury 10-tahun AS mencapai level di atas 1,4% untuk pertama kalinya sejak Juli. Imbal hasil tersebut adalah indikator ekspektasi pasar tentang inflasi riil dan seberapa cepat Fed harus bereaksi untuk mengekang tekanan.

Pada akhir pertemuan kebijakan bulanan bank sentral pada hari Rabu, ketua Fed, Jay Powell, menyebutkan bahwa tren inflasi di atas target Fed sebesar 2% per tahun karena biaya yang lebih tinggi untuk melakukan bisnis dalam ekonomi yang dibatasi pandemi.

Pasar secara konsisten menunjukkan sedikit kepercayaan pada Fed untuk dapat menahan inflasi dan mengirim imbal hasil obligasi ke level tertinggi beberapa tahun sejak akhir 2020. Emas yang selama ini dianggap sebagai alternatif investasi yang aman, telah menjadi korban utama dari kenaikan imbal hasil AS.

Baca juga: Signal Fed Menaikkan Suku Bunga Lebih Awal Membawa Dolar ke Level Tertinggi Bulanan

——

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mampu mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Diskusi dan Belajar Trading Gratis, Gabung Z Academy!
  • Mulai Trading!

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.