Berita Pasar
Data GDP dan Pengangguran AS Bakal Rilis Malam ini, Dolar Melemah - ZFX

Data GDP dan Pengangguran AS Bakal Rilis Malam ini, Dolar Melemah

25-01-2024 01:53

Dolar AS ditutup melemah pada hari kemarin, mengambil retracement setelah kenaikan baru-baru ini, karena investor mengonsolidasikan posisi dan mencari data ekonomi minggu ini serta pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu depan untuk petunjuk lebih lanjut tentang dimulainya siklus pelonggaran.

Namun, nilai tukar tersebut memotong kerugiannya setelah data menunjukkan aktivitas bisnis di ekonomi terbesar di dunia meningkat pada bulan Januari dan ukuran inflasi melonggar. Sebuah indikator harga yang dibebankan oleh perusahaan untuk produk mereka turun ke level terendah dalam lebih dari 3,5 tahun, data menunjukkan.

Investor sekarang menantikan pembacaan pertama Produk Domestik Bruto (PDB) AS untuk kuartal keempat pada hari Kamis, dan pembacaan inflasi lainnya – data Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) – pada hari Jumat.

“Kita mungkin akan melihat sedikit kekuatan dolar dalam jangka pendek karena kita telah efektif melihat penilaian ulang risiko seputar pemotongan suku bunga Fed,” kata Shaun Osborne, chief FX strategist di Scotiabank di Toronto.

Taruhan tentang pemotongan suku bunga tahun ini “terlalu agresif” pada bulan Desember sehingga pasar harus menyesuaikan sedikit, catat Osborne. “Jadi suku bunga AS yang sedikit lebih tinggi seharusnya mendapatkan dukungan dolar. Angka-angka ekonomi dalam beberapa hari ke depan akan menjadi kunci.”

Indeks dolar turun 0,2% menjadi 103,26 setelah naik ke puncak enam minggu pada hari Selasa. Sejak awal tahun, dolar telah menguat sekitar 1,7% tahun ini karena data yang lebih kuat dari yang diharapkan dan penolakan dari bank sentral menyebabkan pasar menahan ekspektasi pemotongan suku bunga Fed yang cepat tahun ini.

Analis mengatakan mata uang AS masih dalam koreksi naik. Dolar turun 1,2% pada bulan Desember dan 1,5% pada bulan November, karena pejabat Fed membuat komentar dovish yang menunjukkan bank sentral mendekati akhir siklus pelonggarannya.

“Koreksi dolar dari penurunan pada kuartal IV 2023 mungkin belum berakhir, meskipun indikator momentum semakin terkendali,” kata Marc Chandler, chief market strategist, di Bannockburn Forex di New York.

Dia menambahkan bahwa gambaran ekonomi AS yang umumnya stabil seharusnya cukup untuk lebih mengurangi kemungkinan pemotongan suku bunga pada bulan Maret.

Pada hari Rabu, pasar berjangka suku bunga AS mematok sekitar 40% kemungkinan pelonjakan pada pertemuan Maret, turun dari probabilitas 47% pada Selasa malam dan probabilitas 80% yang dihitung dua minggu lalu, menurut aplikasi probabilitas suku bunga LSEG.

Untuk 2024, para pedagang berjangka bertaruh pada lima pemotongan suku bunga sebesar 25 basis poin masing-masing. Dua minggu lalu, mereka mengharapkan enam.

Fed dijadwalkan bertemu minggu depan dan diperkirakan akan menahan suku bunga tetap.

Dolar turun 0,5% terhadap yen menjadi 147,58.

Rally yen melacak kenaikan imbal hasil obligasi Jepang, yang melonjak ke level tertinggi enam minggu. Kepala Bank of Japan, Kazuo Ueda, mengatakan pada hari Selasa bahwa prospek mencapai target inflasi bank sentral tersebut secara bertahap meningkat, menambahkan harapan bahwa negara tersebut mungkin segera meninggalkan kebijakan moneter yang sangat longgar.

Data ekspor Jepang yang kuat pada hari Rabu menambah suasana positif.

US Dollar Index – Technical Analysis

Bearish engulfing pada daily timeframe memberikan gambaran telak bahwa DXY telah mengalami kejenuhan rally. Dengan candle daily low yang telah melewati batas terendah sebelumnya, ada kemungkinan hari ini akan kembali melemah. DXY sendiri berpotensi untuk turun ke area support 102.800 dan wickfill dari area swing low pada lower timeframe. Indikator moving average yang bergerak datar menggambarkan indecisive bagi DXY pada sesi asia hari ini.

OPINI ANALIS ZFX

Pada hari Rabu, Dolar AS mengalami penurunan setelah kenaikan baru-baru ini, seiring investor mengonsolidasikan posisi mereka dan menantikan data ekonomi serta pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu depan. Meskipun sempat mengalami penurunan, dolar berhasil memperkecil kerugiannya setelah data menunjukkan peningkatan aktivitas bisnis dan melonggarnya inflasi di AS. Dolar AS sejak awal tahun telah menguat sekitar 1,7%, didorong oleh data ekonomi yang lebih kuat dan komentar positif dari bank sentral. Meskipun beberapa analis menyebutnya sebagai koreksi naik, kestabilan gambaran ekonomi AS diharapkan dapat mengurangi kemungkinan pemotongan suku bunga pada pertemuan Fed berikutnya. Selain itu, pergerakan mata uang lainnya seperti penguatan yen dan euro, serta tindakan stimulus China, turut memengaruhi dinamika pasar global.

Baca juga: SpaceX Jual Bitcoin Senilai $373 Juta, BTC Anjlok 7% dalam Sehari

Promo Spesial dari ZFX Indonesia:

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

—————————————————————————————————————————

ZFX (Zeal Capital Market) is an FCA & FSA licensed online Forex & CFD broker providing more than 100 products for Forexcommoditiesstock indices, and share CFDsOpen a trading account with min. USD 50 deposit and download our MT4 trading platform now!