Berita Pasar
BoJ Siap Bertindak: Gubernur Ueda Peringatkan Dampak Pergerakan Yen Terhadap Inflasi - ZFX

BoJ Siap Bertindak: Gubernur Ueda Peringatkan Dampak Pergerakan Yen Terhadap Inflasi

08-05-2024 02:31

Gubernur Bank of Japan, Kazuo Ueda, menegaskan pada hari Rabu bahwa bank sentral tersebut bersedia mengambil tindakan kebijakan moneter jika pergerakan yen memiliki dampak signifikan terhadap tingkat inflasi. Pernyataan tersebut menandai peningkatan peringatan dari pihak bank terhadap potensi dampak negatif dari penurunan tajam mata uang Jepang tersebut terhadap perekonomian.

Yen yang lemah memiliki dampak luas terhadap perekonomian dalam berbagai aspek, termasuk meningkatkan biaya impor dan mengubah permintaan atas barang dan jasa. Ueda menyoroti pentingnya untuk tidak hanya mengamati nilai tukar yen secara terpisah, tetapi juga memahami bagaimana pergerakan tersebut dapat mempengaruhi berbagai sektor perekonomian.

Walau demikian, Ueda menegaskan bahwa Bank of Japan tidak memiliki niat untuk secara langsung mengontrol pergerakan nilai tukar yen melalui kebijakan moneter. Namun demikian, bank sentral akan tetap memperhatikan dampak potensial yang besar yang bisa terjadi pada ekonomi dan harga sebagai akibat dari pergerakan mata uang tersebut.

Ueda juga menyoroti perubahan dalam perilaku perusahaan terkait penentuan upah dan harga. Dia menyatakan bahwa ada tanda-tanda peningkatan aktivitas dalam hal tersebut, dan dengan demikian, penting untuk waspada terhadap risiko bahwa volatilitas nilai tukar mata uang dapat memiliki dampak inflasi yang lebih besar daripada sebelumnya.

Dalam pandangan Ueda, pergerakan nilai tukar mata uang dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap perekonomian dan harga. Karenanya, dia menggarisbawahi kemungkinan bahwa Bank of Japan dapat merespons dengan kebijakan moneter yang sesuai jika diperlukan. Pernyataan tersebut mencerminkan kehati-hatian yang dimiliki oleh bank sentral dalam menghadapi ketidakpastian yang terkait dengan pergerakan mata uang.

Komentar Ueda ini juga dapat dilihat sebagai tanggapan terhadap kekhawatiran pasar terkait penurunan nilai tukar yen baru-baru ini. Beberapa trader telah mencatat bahwa pernyataan Ueda setelah pertemuan kebijakan terakhir BOJ telah meningkatkan ekspektasi bahwa bank sentral akan menunda kenaikan suku bunga dari level saat ini yang berada di sekitar nol untuk beberapa waktu ke depan.

Perlu dicatat bahwa pernyataan Ueda tersebut berbeda dengan komentarnya setelah pertemuan kebijakan BOJ bulan lalu. Pada saat itu, Ueda menyatakan bahwa penurunan tajam yen tidak memiliki dampak langsung pada inflasi tren. Namun, pernyataan terbaru Ueda menunjukkan adanya pergeseran dalam pandangan bank sentral terkait dengan potensi dampak dari pergerakan mata uang terhadap perekonomian.

Keputusan Bank of Japan untuk mengambil tindakan kebijakan moneter lebih lanjut akan tergantung pada perkembangan lebih lanjut dalam situasi ekonomi dan pasar keuangan. Bank sentral akan mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk pergerakan nilai tukar mata uang, tingkat inflasi, dan pertumbuhan ekonomi, sebelum membuat keputusan yang tepat terkait dengan kebijakan moneter.

Dengan demikian, komentar Ueda ini menyoroti kompleksitas yang terlibat dalam mengelola kebijakan moneter dalam konteks perubahan nilai tukar mata uang. Bank of Japan harus mempertimbangkan berbagai faktor dan skenario yang mungkin terjadi untuk memastikan stabilitas ekonomi dan harga dalam jangka panjang.

Sebagai bagian dari tanggapannya terhadap pergerakan yen yang volatile, Bank of Japan juga dapat mempertimbangkan langkah-langkah lain di luar kebijakan moneter untuk mengatasi dampak ekonomi dari perubahan nilai tukar mata uang. Ini dapat mencakup intervensi langsung di pasar valuta asing atau kerja sama dengan pihak lain, baik domestik maupun internasional, untuk mengelola volatilitas nilai tukar yen.

Dalam konteks ini, pernyataan Ueda juga memperjelas pentingnya koordinasi kebijakan antara bank sentral, pemerintah, dan lembaga lainnya dalam menghadapi tantangan ekonomi yang kompleks. Kolaborasi ini diperlukan untuk memastikan respons yang efektif dan terkoordinasi terhadap perubahan yang terjadi dalam perekonomian global yang dinamis.

USD/JPY – Technical Analysis

Dalam jangka menengah horizon H4, rally USDJPY sudah mulai sirna sejak akhir April lalu dimana pair ini anjlok hingga ke area support 152.00 setelah intervensi BoJ. Saat ini memang dalam jangka pendek mengalami kenaikan, namun perlu waspada bahwa kenaikan ini mungkin sebatas retracement dari trend bearish pasca USDJPY membentuk lower low. Ada kemungkinan USDJPY akan tertahan di area key level 156.500 yang bersilangan dengan downtrendline serta QM pada H4.

OPINI ANALIS ZFX

Keputusan Bank of Japan untuk bersiap mengambil tindakan dalam menghadapi pergerakan yen yang volatil, seperti yang disampaikan oleh Gubernur Kazuo Ueda, menunjukkan pentingnya respons yang cepat terhadap perubahan kondisi pasar yang signifikan. Meskipun bank sentral tidak berniat untuk secara langsung mengendalikan nilai tukar mata uang melalui kebijakan moneter, kesediaannya untuk mengantisipasi dan merespons potensi dampak besar terhadap inflasi menunjukkan kesiapan untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan demi menjaga stabilitas ekonomi Jepang dalam menghadapi tantangan yang terus berubah dalam perekonomian global.

Baca juga: SpaceX Jual Bitcoin Senilai $373 Juta, BTC Anjlok 7% dalam Sehari

Promo Spesial dari ZFX Indonesia:

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

—————————————————————————————————————————

ZFX (Zeal Capital Market) is an FCA & FSA licensed online Forex & CFD broker providing more than 100 products for Forexcommoditiesstock indices, and share CFDsOpen a trading account with min. USD 50 deposit and download our MT4 trading platform now!