Trading lebih tenang dengan Bonus $5000

Sekarang kalian bisa Trading lebih tenang dan aman dengan bonus up to $5000 dari ZFX.

Berita Pasar
Bank of America: Minyak Mentah Bisa Meroket 43% ke $120 per Barel Tahun Depan! - ZFX

Bank of America: Minyak Mentah Bisa Meroket 43% ke $120 per Barel Tahun Depan!

08-11-2021 01:11

ZFX Indonesia – Konsumen minyak di Amerika sudah menghadapi harga minyak yang lebih tinggi, namun hal ini dapat terus berlanjut hingga beberapa bulan mendatang, kata seorang analis Bank of America.

Dalam sebuah catatan minggu ini, kepala komoditas global Bank of America Francisco Blanch mengatakan dia memperkirakan patokan minyak mentah Brent mencapai $ 120 per barel pada Juli 2022.

Itu akan menjadi peningkatan 43% dari harga saat ini, yang sekitar $84 per barel berada di level tertinggi sejak 2014.

BofA memperkirakan bahwa permintaan minyak yang melonjak, ditambah dengan kendala yang masih ada pada kapasitas penyulingan, akan terus mendorong harga minyak naik.

Produksi minyak mentah AS masih belum pulih ke tingkat sebelum pandemi, dan produsen OPEC menahan produksi untuk menjaga harga minyak tetap tinggi.

Selain itu, produsen dalam negeri menghadapi krisis kredit yang menghambat kemampuan mereka untuk memperluas operasi, karena keputusan keuangan untuk mengurangi investasi mereka dalam bahan bakar fosil akibat masalah iklim.

Kendala pasokan dan situasi suram di pasar energi Eropa mendorong krisis energi global yang menyebabkan harga minyak mentah, batu bara, dan gas alam meroket.

Ketidakpastian yang terus berlanjut juga membuat pemasok minyak menunda peningkatan produksi, di tengah kekhawatiran permintaan konsumen yang tidak menentu, seperti yang terjadi pada awal wabah COVID.

Satu barel minyak mentah mengandung 42 galon, tetapi menghasilkan sekitar 20 galon bensin.

Karena 70% dari semua barang ritel diangkut dengan truk, kenaikan harga minyak juga memicu inflasi yang lebih luas dengan meningkatkan biaya pengiriman.

Biasanya, perubahan $ 10 dalam minyak secara kasar akan berimplikasi pada pergerakan 0,5 poin persentase dalam inflasi utama AS.

Minyak telah naik hampir $70 dari level terendah pandemi pada April tahun lalu, sebuah indikasi seberapa besar minyak telah berdampak pada inflasi tinggi saat ini. Minyak mentah mencapai puncaknya sepanjang masa $147 pada Juli 2008 sebelum terjun dalam Resesi Hebat.

BofA telah memperkirakan bahwa minyak bisa mencapai $100 selama enam bulan ke depan, dan sekarang memprediksi pemulihan permintaan minyak global akan terus melebihi pasokan selama satu setengah tahun ke depan, mengurangi persediaan dan membuat harga lebih tinggi.

Menurut data baru dari Administrasi Informasi Energi (EIA), total stok minyak domestik AS turun 2 juta barel menjadi 215,7 juta barel pekan lalu.

Namun, permintaan bensin juga turun dari 9,63 juta barel per hari menjadi 9,32 juta barel per hari.

Penurunan permintaan membantu memperlambat laju kenaikan harga, tetapi kenaikan harga minyak mentah terus memberikan tekanan harga untuk terus naik, dan kemungkinan akan terus meningkat selama harga minyak di atas $80 per barel, menurut AAA.

Baca juga: Tertinggi Sejak 2014! Harga Minyak Mentah Meroket di Tengah Krisis Energi Global!

——

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mampu mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Diskusi dan Belajar Trading Gratis, Gabung Z Academy!
  • Mulai Trading!

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.