Trading lebih tenang dengan Bonus $5000

Sekarang kalian bisa Trading lebih tenang dan aman dengan bonus up to $5000 dari ZFX.

Berita Pasar
Asia Siap Cetak Kenaikan Pada Pekan Trading Terakhir Tahun Ini - ZFX

Asia Siap Cetak Kenaikan Pada Pekan Trading Terakhir Tahun Ini

22-12-2023 02:56



Pasar saham Asia berpotensi untuk menorehkan kenaikan dalam pekan perdagangan terakhir tahun ini pada hari Jumat, sementara nilai dolar cenderung menurun karena para investor melihat tahun 2024 sebagai periode pemangkasan suku bunga AS yang signifikan.

Indeks saham Asia-Pasifik MSCI di luar Jepang naik sebesar 0,3% di awal perdagangan. Sejak awal minggu, indeks ini menunjukkan kenaikan yang sangat tipis. Saham-saham perbankan membantu Nikkei Jepang naik 0,2%. Nilai euro juga menguat di atas level $1,10.

Sentimen pasar dalam suasana perayaan selama beberapa minggu belakangan ini seiring perlambatan data inflasi global dan indikasi dari Federal Reserve yang mengisyaratkan telah selesai menaikkan suku bunga.

Imbal hasil obligasi AS dua tahun turun hampir 38 basis poin dalam seminggu setengah terakhir, dan turun 2 basis poin semalam setelah data inflasi inti PCE AS kuartal ketiga direvisi turun menjadi 2%.

Data tersebut mempersiapkan pasar untuk kemungkinan kejutan negatif pada data terakhir sebelum Natal, yakni indeks pengeluaran konsumsi pribadi November, yang diharapkan akan mengalami kenaikan bulanan sebesar 0,2%.

“Analisis menunjukkan tidak akan lebih tinggi dari 0,2%,” ujar Kepala Strategi Mata Uang National Australia Bank (NAB), Ray Attrill, di Sydney.

“Sekitar 0,1% mungkin diperlukan untuk melanjutkan tren yang kita lihat sebelumnya.”

Saham-saham AS semalam berhasil memulihkan diri dari penurunan tiba-tiba di akhir sesi perdagangan Rabu, dengan S&P 500 mengalami kenaikan sebesar 1%.

Indeks ini kini hanya berjarak sekitar 2% dari level tertingginya sepanjang masa.

Futures S&P 500 stagnan di Asia, meski saham Nike turun hampir 12% dalam perdagangan setelah jam kerja karena memangkas proyeksi penjualannya, dengan alasan konsumen yang lebih berhati-hati.

Harga minyak akan mengalami kenaikan mingguan atas kekhawatiran terkait keamanan pengiriman di Laut Merah. Namun, harga minyak turun semalam setelah Angola mengumumkan akan keluar dari OPEC, yang memunculkan pertanyaan mengenai upaya kelompok produsen tersebut untuk membatasi pasokan global.

Dalam perdagangan Asia pada Jumat, masa depan minyak mentah Brent naik 12 sen menjadi $79,49 per barel, mencatat kenaikan mingguan sebesar 3,8%.

Dalam perdagangan valuta asing, dolar AS merosot akibat antisipasi pasar terhadap pemangkasan suku bunga AS sebesar 150 basis poin lebih pada tahun 2024.

Di level $1,1002, euro menguat sebesar 1% sepanjang minggu ini, meskipun pemangkasan yang serupa juga diantisipasi untuk Eropa tahun depan. Mata uang ini juga menguat sekitar 1% terhadap pound sterling, yang mengalami penurunan tajam minggu ini setelah terjadi penurunan inflasi yang tak terduga.

Sterling sedang menuju penurunan mingguan terbesar terhadap euro dan terhadap dolar Australia dalam tiga bulan terakhir. Nilainya terakhir kali mencapai $1,2686 dan diperdagangkan di level 86,71 pence per euro.

Indeks dolar turun 0,8% minggu ini menjadi 101,81. Secara tahunan, nilai dolar telah turun 2,4%. Di antara mata uang G10, franc Swiss menjadi yang terbaik sepanjang tahun ini, naik hampir 8% terhadap dolar, sementara yen mengalami penurunan sebesar 7,8%, menjadikannya yang terburuk.

Attrill dari NAB mencatat pergerakan serupa dari dua mata uang “aman” tersebut, yang menunjukkan pengaruh besar kebijakan moneter Bank of Japan (BOJ). BOJ tetap menjaga suku bunga negatif sementara dunia lain telah menaikkan suku bunga.

Policymaker membahas komunikasi seputar keluarnya dari kebijakan ini dalam rapat yang ditampilkan pada Jumat. Namun, data yang menunjukkan perlambatan laju inflasi inti Jepang mengurangi sedikit tekanan untuk bergegas.

Saham Hong Kong naik 0,4% pada hari Jumat. Emas berada di jalur penutupan mingguan dan tahun ini, dengan kenaikan sebesar 12% sejauh ini menjadi $2.

Hong Kong 50 – Technical Analysis

Indeks HK50 bergerak bullish setelah mencetak higher highs pada pekan lalu. Volume perdagangan yang kian melemah pada akhir tahun menciptakan retracement hingga ke area key level 16500 yang menjadi retracement fibonacci area. Kini ada potensi bagi HK50 untuk melanjutkan kenaikan lagi terlebih bila berhasil melampaui resistance 16900 untuk melaju ke 17400.

OPINI ANALIS ZFX

Perkembangan pasar di Asia yang menunjukkan kenaikan pada akhir pekan perdagangan tahun ini menyoroti suasana positif yang terus berlanjut. Potensi pemotongan suku bunga AS yang signifikan pada tahun 2024 telah mempengaruhi nilai dolar, sementara saham-saham Asia, terutama di Jepang, mencatat peningkatan yang menggembirakan. Meskipun ketidakpastian global masih ada, terutama terkait dengan harga minyak dan dinamika kebijakan di beberapa negara produsen minyak, sentimen positif di pasar Asia saat ini menjadi sinyal optimisme untuk dimulainya tahun baru. Pasar global tampaknya siap untuk menghadapi perubahan ekonomi dan kebijakan yang potensial pada tahun yang akan datang, dengan upaya pengendalian inflasi dan suku bunga yang menjadi fokus utama bagi banyak investor di seluruh dunia.

Baca juga: SpaceX Jual Bitcoin Senilai $373 Juta, BTC Anjlok 7% dalam Sehari

Promo Spesial dari ZFX Indonesia:

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

—————————————————————————————————————————

ZFX (Zeal Capital Market) is an FCA & FSA licensed online Forex & CFD broker providing more than 100 products for Forexcommoditiesstock indices, and share CFDsOpen a trading account with min. USD 50 deposit and download our MT4 trading platform now!