A-to-Z ACADEMY
A-to-Z ACADEMY / Indikator Teknikal

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex

Agustus 12, 2021 11:02 AM

Sebagai seorang pedagang, Anda selalu mencari alat analisis teknis terbaik untuk mengarahkan Anda ke pengaturan perdagangan yang paling menguntungkan. Namun, indikator yang dipilih seseorang seringkali bergantung pada gaya trading. Beberapa pedagang akan puas dengan perdagangan volatilitas, sementara yang lain lebih mahir dalam memperdagangkan tren. Indikator rentang rata-rata sebenarnya (ATR) sering kali merupakan alat yang mungkin digunakan untuk analisis teknis bagi para pedagang yang condong ke arah pelacakan dan eksploitasi volatilitas pasar.

Apa itu indikator ATR?

Sebagai indikator, Average True Range (ATR) hanyalah alat yang digunakan trader forex untuk mengukur volatilitas pasangan mata uang. Kisaran sebenarnya terdiri dari perbedaan periode tertinggi dan periode terendah. Ketika serangkaian rentang sebenarnya didekomposisi dan dirata-ratakan, volatilitas penangkapan di pasar mungkin mengalami pergerakan batas/gap. Teknik umum untuk mengukur volatilitas sering melewatkan pergerakan seperti itu, dan inilah yang membuat ATR menjadi pendamping yang baik bagi trader forex.

Seperti Average Directional Movement Index (ADX), Relative Strength Index (RSI), dan Parabolic SAR, ATR adalah produk jenius dari J. Welles Wilder. Wilder mendokumentasikan kecakapan pengembangan indikatornya yang produktif dalam sebuah buku berjudul New Concepts in Technical Trading Systems, yang diterbitkan pada tahun 1978. Aspek unik dari ATR adalah ia dapat dengan andal menangkap volatilitas pasangan mata uang bahkan ketika formula lain melewatkannya.

Bagaimana cara kerja ATR?

Meskipun ATR adalah salah satu indikator yang paling mudah dibaca, prinsip di baliknya mungkin tampak menantang bagi beberapa pedagang. Tapi mungkin ini adalah trader yang belum meluangkan waktu dan tenaga untuk mempelajari cara kerja indikator tersebut. Sebelum kita mempelajari detail kerja indikator, mari kita bahas cara menghitung ATR terlebih dahulu.

Menurut Wilder, menghitung ATR dimulai dari mengetahui kisaran sebenarnya. Untuk tujuan ini, Wilder menetapkan tiga metode.

Metode Pertama: kurangi arus rendah dari arus tinggi.

Metode Kedua: kurangi penutupan sebelumnya dari harga tertinggi saat ini. Nilai ini selalu mutlak.

Metode Ketiga: kurangi penutupan sebelumnya dari harga terendah saat ini. Juga, nilai ini mutlak.

Dari ketiga metode tersebut, yang memberikan nilai terbesar adalah true range. Tujuan Metode dua dan tiga adalah untuk memenuhi kesenjangan/batas di pasar. Pada gambar di bawah, kami menunjukkan ilustrasi grafis tentang bagaimana ATR dihitung. Angka ini menunjukkan cara menghitung indikator ketika ada celah di pasar instrumen keuangan tertentu:

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex - ZFX

Ingatlah bahwa ATR rata-rata keluar dari kisaran sebenarnya dari pasangan mata uang. Namun, trader menggunakan rata-rata pergerakan 14 periode untuk menghitung ATR. Dengan kata lain, ATR adalah rata-rata pergerakan 14 periode dari semua rentang sebenarnya di pasar.

Banyak langkah yang dilakukan untuk mengidentifikasi ATR saat ini. Karena pengamatan rata-rata bergerak 14-periode, Wilder menasihati bahwa seseorang harus menghitung ATR saat ini dengan terlebih dahulu mengalikan ATR sebelumnya dengan 13. Kemudian, tambahkan rentang sebenarnya saat ini ke produk. Terakhir, bagi angka yang Anda peroleh dengan 14. Sebagai rumus, proses ini dapat ditunjukkan sebagai berikut:

Inti dari mendasarkan perhitungan rata-rata bergerak pada 14 hari adalah membuat indikator cukup sensitif untuk digunakan di semua grafik perdagangan, yaitu dari intraday dan harian hingga bulanan.

Penggunaan ATR

Wilder menjelaskan bahwa ATR tidak memberi sinyal arah aksi harga. Sebaliknya, indikator tersebut murni mengukur volatilitas dalam pasar pasangan mata uang target. Ketika ditumpangkan pada grafik harga, indikator memberi tahu Anda kapan volatilitas pasar tinggi dan kapan turun.

Di forex, trader telah menyempurnakan penggunaan ATR sebagai alat untuk keluar dari posisi dan menentukan ukuran order saat memasuki pasar. Penggunaan tempat ATR yang paling umum adalah untuk membantu pedagang menempatkan perintah stop-loss dalam contoh yang paling tepat. Secara khusus, indikator menunjukkan kondisi pasar dengan cara yang memungkinkan Anda untuk menghindari pemberhentian yang terlalu ketat dalam periode volatilitas tinggi, serta pemberhentian yang terlalu lebar pada periode volatilitas pasar rendah.

Contoh penggunaan ATR di forex

ATR menyederhanakan penentuan tingkat harga stop-loss yang tepat sehingga tidak terlalu lebar atau terlalu ketat. Sebelum kita melihat bagaimana hal ini dapat dilakukan, kami ingin Anda memperhatikan satu prinsip utama dalam menggunakan ATR. Prinsipnya adalah jika Anda melakukan long dan harga menguntungkan posisi Anda, maka pertahankan stop loss pada nilai di bawah harga pasangan mata uang yaitu dua kali nilai ATR. Mari kita lihat ini dalam praktik.

Pertimbangkan pasangan EUR/USD pada grafik di bawah ini. Pada EUR/USD = 1,16240, pasar diluncurkan ke pasar bull yang kuat. ATR menunjukkan sedikit tonjolan dalam volatilitas aksi harga yang berkaitan dengan pasangan mata uang. Selama dua minggu ke depan, pasangan ini mempertahankan tren positif, meskipun dengan kekuatan yang menurun.

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex - ZFX

Jika Anda menetapkan harga stop-loss pada saat Anda membeli pasangan, level harga stop-loss yang ideal adalah di 1,15700. Bagaimana kita sampai pada ini? Ingat prinsip yang kita bahas beberapa paragraf lalu. Saat Anda memasuki pasar, ATR adalah 0,0027; ketika Anda mengalikannya dengan 2, itu menjadi 0,0054. Kurangi 0,0054 dari 1,16240, dan angka yang Anda dapatkan adalah 1,15700.

Menggunakan Indikator ATR di MetaTrader 4

Seperti semua indikator MetaTrader 4 (MT4) lainnya, menggunakannya hanya masalah drag and drop.

Langkah 1: Temukan indikator dari panel navigasi. Karena indikatornya adalah osilator momentum, Anda dapat menemukannya di bawah tag Osilator.

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex - ZFX

Langkah 2: Seret dan jatuhkan indikator pada grafik harga. Ketika jendela ini muncul, klik ‘OK’ karena parameter lebih baik dibiarkan pada pembacaan default.

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex - ZFX

Setelah mengklik ‘OK’, indikator akan muncul di bawah grafik harga, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex - ZFX

Selalu ingat bahwa pergerakan ATR tidak menunjukkan arah harga dari pasangan mata uang tetapi tingkat volatilitas di pasar.

Lebih Banyak Tutorial tentang Indikator Teknikal:

8 Aturan Granville untuk Rata-Rata Pergerakan (MA)

Panduan Menggunakan Parabolic SAR dalam Trading Forex

Empat Indikator Teknikal Dasar untuk Pemula Forex

——

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Gabung Z Academy!

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex - ZFX

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

Pengetahuan adalah KEKUATAN
Jangan lewatkan kesempatan untuk belajar dan berkembang sebagai seorang trader. Bergabunglah dengan ZFX Academy untuk menjadi yang pertama mengetahui tentang webinar, artikel, atau panduan kami berikutnya.
Hubungi Kami