A-to-Z ACADEMY
A-to-Z ACADEMY / Indeks

Indeks Nikkei 225: Nilai Indeks, Grafik dan Perkiraan

Desember 13, 2021 13:17 PM

Indeks Nikkei 225 adalah salah satu indeks acuan paling disegani di dunia yang melacak beberapa perusahaan blue-chip terbesar yang berbasis di Jepang. Didirikan pada tahun 1950 (dihitung secara retroaktif sampai tahun 1949), ini adalah indeks saham tertua di Asia. J225 adalah salah satu indeks paling populer di dunia, yang mencerminkan kinerja ekonomi Jepang. Dengan perusahaan dari 36 industri yang berbeda, Nikkei225 adalah indeks terdiversifikasi dengan pengembalian tahunan dua digit dalam beberapa tahun terakhir.  

Apa itu Indeks Nikkei 225? 

Indeks Nikkei 225 adalah indeks acuan Jepang yang terdiri dari 225 perusahaan blue-chip teratas yang diperdagangkan di Bursa Efek Tokyo (TSE). Kinerja indeks sering digunakan sebagai tolak ukur untuk mengukur latar belakang ekonomi Jepang dan sentimen konsumen. Indeks ini menjadi patokan utama di Jepang dan setara dengan indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA) di Amerika Serikat. 

Definisi dan Gambaran Nikkei 

Nikkei 225 adalah ekuitas indeks tertimbang harga yang merupakan perusahaan Jepang terbesar dan merupakan salah satu indeks acuan yang paling dipantau secara global. Didirikan pada tahun 1950, nilai indeks dihitung oleh Nihon Keizai Shimbun (juga dikenal sebagai ‘Nikkei‘) diperbarui setiap lima detik selama jam perdagangan. Indeks ini telah dihitung secara retroaktif sampai tahun 1949.  

Nilai indeks dihitung menggunakan “penyesuaian Dow,” di mana harga saham rata-rata disesuaikan dengan nilai nominal yang diduga, kemudian dibagi dengan 225 (disesuaikan juga dengan stock split dan konsolidasi saham). Metode ini meniadakan dampak dari faktor eksternal yang tidak terkait langsung dengan pergerakan pasar. 

Harga saham yang disesuaikan = harga saham x 50 x nilai nominal yang diduga (dalam Yen Jepang) 

Rata-rata saham Nikkei 225 = harga saham / pembagi yang disesuaikan secara agregat 

Meski indeks tidak dapat diperdagangkan secara aktif, investor sering berinvestasi di Nikkei 225 ETF untuk mendapatkan eksposur ke perusahaan yang mendasarinya. 

Nikkei 225 | Nilai Indeks, Grafik Harga, dan Prediksi Analis 2022

Riwayat Nikkei 225  

Karena merupakan indeks tertimbang harga, rata-rata saham Nikkei225 diambil untuk menentukan nilai indeks. Selain itu, konstituen Nikkei 225 ditinjau setiap tahun pada bulan Oktober, dan perubahan disesuaikan dengan itu. Perusahaan yang akan melalui restrukturisasi seperti merger, akuisisi, atau pertukaran saham / transfer, dihapus dari indeks selama Tinjauan Berkala pada hari perdagangan pertama bulan Oktober. Perusahaan baru ditambahkan pada hari yang sama di bawah Penggantian Luar Biasa untuk memastikan jumlah total konstituen ditambahkan hingga 225. 

Evolusi Sejarah Nikkei 225 dari 1950-2001 

Dalam riwayat Nikkei 225, kita telah menyaksikan beberapa penurunan besar sejak didirikan pada tahun 1950. Indeks menurun hingga 10% pada tahun 1953 menyusul berita tentang kesehatan Stalin yang memburuk pecah beberapa tahun setelah Perang Dunia II berakhir. Indeks, yang nilainya masih satu dolar saat itu, turun ¥ 37,81. Hal ini memicu jatuhnya pasar saham skala penuh pertama, sejak pembukaan kembali bursa saham Tokyo (TYO) setelah perang pada tahun 1949. 

Dua dekade kemudian, Nikkei225 terhempas dari efek kejutan “Nixon” pada tahun 1971. Penghapusan standar emas pada saat itu membawa sentimen pasar, AS memimpin indeks untuk turun 7,68%. Kemudian dipengaruhi oleh krisis embargo minyak 1973, di mana indeks menurun lebih dari 1.000 yen dalam rentang delapan bulan. 

Nikkei 225 mencapai level tertinggi sepanjang masa di 38.916 pada 29 Desember 1989, selama peningkatan harga aset Jepang dari 1986 hingga 1991. Indeks kemudian menyaksikan kemunduran kecil selama era dot com pada 2000-an dan serangan 9/11 di AS. 

Evolusi Sejarah Nikkei 225 dari 2001-2021 

Indeks Nikkei 225 mencapai level terendah 26 tahun pada tahun 2008, karena sub-prime. Karena eksposur Jepang yang sangat besar di industri hipotek AS, keruntuhan perumahan di AS menyebabkan Nikkei 225 hampir jatuh di bawah level 7.000 yen. 

Selain itu, beberapa bencana alam kumulatif di Jepang pada tahun 2011 menyebabkan ekonomi melambat. Bahkan, setelah bencana pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima yang disebabkan oleh Gempa Bumi Besar Jepang Timur, Nikkei 225 turun 10,55%, yang merupakan kemunduran terbesar ketiga setelah Black Monday 1987 dan krisis sub-prime 2008. 

Nikkei 225 Hari Ini 

Menyusul jatuhnya pasar yang didorong oleh pandemi pada tahun 2020, pasar saham Jepang membuat pemulihan yang kuat. Nikkei225 melewati 30.000 untuk pertama kalinya dalam tiga dekade pada 15 Februari 2021, mencapai level tertinggi sejak Agustus 1990. Hal ini dapat dikaitkan dengan pemulihan ekonomi yang kuat dari resesi yang diakibatkan pandemi, pendapatan perusahaan yang mengesankan, dan dorongan vaksinasi yang serba cepat. 

Efektif per 1 Oktober 2021, KEYENCE CORPORATION, Murata Manufacturing Co., Ltd., dan Nintendo Co., Ltd. telah ditambahkan ke indeks Nikkei 225 hari ini. Perusahaan-perusahaan ini menggantikan Nisshinbo Holdings Inc., Toyo Seikan Group Holdings, Ltd., dan SKY Perfect JSAT Holdings Inc., yang dihapus dari indeks acuan.  

Evolusi Harga Indeks Nikkei 225 

Indeks Nikkei 225 digunakan sebagai barometer untuk mengukur kondisi ekonomi Jepang. Sejak didirikan pada tahun 1950, indeks mengalami lima krisis utama seperti yang baru saja kami rinci. Namun, indeks telah meningkat secara substansial selama bertahun-tahun dan merupakan salah satu indeks acuan terbesar di seluruh dunia. 

Indeks Nikkei 225 telah naik 30,56% selama setahun terakhir, mengungguli pengembalian Dow Jones Industrial Average milik AS selama periode ini. Selain itu, indeks acuan Jepang naik 11,13% year-to-date pada 2021. 

Pemain kunci yang mendorong reli Nikkei 225 adalah M3 IncKawasaki Kisen Kaisha Ltd, dan pengembalian tahunan indeks T&D Holdings IncNikkei 225 selama tiga tahun terakhir adalah 15,11%. Menyusul penurunan 12,08% pada 2018, indeks naik 18,2% pada 2019, 16,01% pada 2020, dan 11,13% pada 2021. 

Apa yang Memengaruhi Harga Indeks Nikkei 225? 

Nikkei 225 adalah salah satu indeks acuan paling volatil di dunia. Selama beberapa dekade terakhir, indeks telah menyaksikan beberapa kemunduran karena faktor domestik dan internasional. Karena Jepang adalah ekonomi yang berfokus pada ekspor, perkembangan internasional dan skenario geopolitik memainkan peran utama dalam kinerja indeks. Faktor utama yang mempengaruhi indeks Nikkei225 adalah sebagai berikut. 

Indeks Sensitif terhadap Pasar Saham Global 

Jepang adalah ekonomi ekspor terbesar keempat di dunia, dan impornya menyumbang lebih dari 17% dari PDB-nya. Dengan demikian, ekonomi sangat terdampak dengan pergerakan pasar saham global. 

Perusahaan Nikkei 225 sangat responsif terhadap pasar AS khususnya karena hubungan perdagangan yang kuat antara kedua negara. Misalnya, selama krisis 9/11 di Amerika Serikat, Nikkei 225 turun 6,57% dan ditutup di bawah level 10.000 untuk pertama kalinya sejak 1984. Ditambah dengan asset bubble crash, menyebabkan indeks kehilangan 75% nilai pasarnya dari level tertinggi sepanjang masa.  

Nikkei 225 dan Parameter Makroekonomi  

Kebijakan federal telah berdampak luar biasa pada 225 perusahaan Nikkei selama bertahun-tahun. Kebijakan Shinzo Abe mendorong indeks untuk menggandakan nilai dalam enam tahun menjadi lebih dari 24.000 pada 2018. Abenomics mendorong negara itu keluar dari dekade yang suram dan dapat menyaksikan pertumbuhan substansial di tahun 2010-an. Kebijakan pelonggaran kuantitatif yang kuat meningkatkan jumlah uang beredar, dan devaluasi mata uang membantu ekonomi bangkit kembali dengan cepat. 

Data patokan ekonomi utama seperti belanja konsumen, pertumbuhan pekerjaan, dan inflasi memiliki pengaruh besar pada kinerja indeks. Selama setahun terakhir, Nikkei 225 tumbuh pesat untuk mencapai tertinggi tiga dekade, didorong oleh paket bailout yang kuat dan meningkatkan pertumbuhan pekerjaan dan belanja konsumen.  

Dampak Perubahan Kurs Mata Uang 

Nilai tukar USD dan JPY secara historis mempengaruhi kinerja indeks acuan selama bertahun-tahun. Mengingat pentingnya perdagangan internasional untuk Jepang, nilai tukar yang kompetitif telah mendorong pertumbuhan ekonomi di negara itu selama beberapa dekade terakhir, sehingga meningkatkan pasar saham Jepang. Negara ini telah lama memberlakukan suku bunga negatif dan kebijakan pasokan uang yang longgar, mendorong pertumbuhan ekonominya selama bertahun-tahun. 

Fluktuasi nilai tukar sangat mempengaruhi kinerja Nikkei 225. Tuduhan mengenai devaluasi Yen Jepang yang disengaja oleh Presiden AS Donald Trump menyebabkan indeks acuan turun sedikit. 

Pandemi Covid-19 dan Nikkei 225 

Resesi yang didorong oleh pandemi Covid-19 menyebabkan indeks Nikkei turun secara substansial pada Maret 2020, karena pasar global jatuh karena lockdown dan krisis perawatan kesehatan. Namun, indeks telah bangkit kembali sejak saat itu, karena dukungan pemerintah yang substansial dan penurunan kasus virus corona. Negara ini telah dibuka kembali secara bertahap karena dorongan vaksinasi yang serba cepat, meningkatkan kepercayaan konsumen dan investor 

Selain itu, gaya hidup jarak jauh di era new normal meningkatkan perdagangan saham, menghasilkan pasar saham Jepang yang bullish. Hal ini tercermin dari kenaikan dua digit indeks Nikkei 225 secara year-to-date. Sementara varian Delta Covid-19 menyebabkan indeks turun beberapa poin, tapi dapat pulih dengan cepat dengan bantuan berbagai vaksin coronavirus dan dorongan vaksinasi yang kuat.  

Pengaruh Geopolitik  

Peristiwa geopolitik mempengaruhi indeks J225 yang sangat fluktuatif, terbukti dari peristiwa sejarah. Hasil pemilu Amerika Serikat terbaru menyebabkan indeks acuan Jepang mencapai tertinggi 29 tahun. Lokasi jepang yang strategis ditambah dengan ketergantungannya pada perdagangan internasional membuat pasar sahamnya sangat rentan terhadap perkembangan global. Misalnya, hubungan yang tegang antara China dan Amerika Serikat memiliki dampak besar pada pasar Jepang selama beberapa bulan terakhir.  

Perkembangan Internal 

Peristiwa dan kebijakan internal Jepang juga berdampak besar pada 225 perusahaan Nikkei. Laporan pendapatan perusahaan yang kuat pada kuartal kedua menyebabkan indeks rally mencapai level tertinggi selama 31 tahun baru-baru ini. Selain itu, pasar Jepang bereaksi positif terhadap pemilihan PM baru. Buktinya, Nikkei 225 naik 2,05% intraday setelah berita yang menyatakan bahwa presiden petahana Yoshihide Suga tidak mencalonkan diri dalam pemilihan presiden mendatang pecah. 

Nikkei 225 Perusahaan 

Nikkei 225 terdiri dari 225 perusahaan teratas yang berbasis di Jepang yang terdaftar di Bursa Efek Tokyo. Karena ini adalah indeks dengan harga tertimbang, saham teknologi memiliki pengaruh yang lebih kuat pada indeks, karena mereka cenderung memiliki penilaian yang lebih tinggi dan akibatnya memengaruhi kapitalisasi pasar. Total kapitalisasi pasar indeks adalah 430,95 triliun yen. 

Nikkei 225 perusahaan dipilih berdasarkan dua faktor – likuiditas dan keseimbangan sektor industri. Struktur arus kas dan cadangan kas perusahaan memainkan peran penting dalam pemilihan indeks. Nikkei 225 juga mengukur keseimbangan sektor perusahaan dalam enam kategori sektor yang dikonsolidasikan dari 36 klasifikasi industri. 

Komposisi dan Bobot Nikkei 225  

Indeks ini terdiri dari 78 saham berkapitalisasi besar, yang memiliki peringkat kapitalisasi pasar antara 1 dan 100. Selain itu, 122 perusahaan menengah juga hadir dalam indeks, yang memiliki kapitalisasi pasar Bursa Efek Tokyo antara 101 dan 500. Ada juga 25 perusahaan berukuran kecil dengan peringkat kapitalisasi pasar lebih dari 500. 

Dari 225 perusahaan dalam indeks, 58 adalah saham teknologi, (48%) dalam indeks. Ini juga terdiri dari 33 saham Barang Konsumsi, (24%). dan 58 saham material dalam indeks (14%). 35 Barang Modal / Perusahaan lainnya terdaftar di Nikkei (10%). Akhirnya, ada 20 perusahaan transportasi dan utilitas dan 21 perusahaan Keuangan dalam indeks, setara dengan bobot sektor masing-masing 2,21% dan 2%. 

Daftar Saham Nikkei 225  

Berikut adalah 25 saham teratas indeks Nikkei 225 hari ini, sesuai bobotnyaPerusahaan-perusahaan ini memiliki bobot gabungan lebih dari 7,60%, dan dengan demikian, memiliki pengaruh luar biasa pada kinerja harga Nikkei 25. 

Ticker Nama Perusahaan  Sektor Industri
1332  NIPPON SUISAN KAISHA LTD  Perikanan
1333  MARUHA NICHIRO CORP.  Perikanan
1605  INPEX CORP.  Pertambangan
1721  COMSYS HOLDINGS CORP.  Konstruksi
1801  TAISEI CORP.  Konstruksi
1802  OBAYASHI CORP.  Konstruksi
1803  SHIMIZU CORP.  Konstruksi
1808  HASEKO CORP.  Konstruksi
1812  KAJIMA CORP.  Konstruksi
1925  DAIWA HOUSE IND. CO., LTD.  Konstruksi
1928  SEKISUI HOUSE, LTD.  Konstruksi
1963  JGC HOLDINGS CORP.  Konstruksi
2002  NISSHIN SEIFUN GROUP INC.  Makanan
2269  MEIJI HOLDINGS CO., LTD.  Makanan
2282  NH FOODS LTD.  Makanan
2413  M3, INC.  Jasa
2432  DENA CO., LTD.  Jasa
2501  SAPPORO HOLDINGS LTD.  Makanan
2502  ASAHI GROUP HOLDINGS, LTD.  Makanan
2503  KIRIN HOLDINGS CO., LTD.  Makanan
2531  TAKARA HOLDINGS INC.  Makanan
2768  SOJITZ CORP.  Perdagangan
2801  KIKKOMAN CORP.  Makanan
2802  AJINOMOTO CO., INC.  Makanan
2871  NICHIREI CORP.  Makanan

Haruskah Saya Trading Nikkei 225? Poin yang Perlu Dipertimbangkan 

Sebagai salah satu indeks acuan yang paling dihormati di dunia, Nikkei 225 banyak diperdagangkan melalui kontrak untuk perbedaan (CFD), Nikkei 225 futures, dan Nikkei 225 ETF. Namun, investor harus mencatat poin-poin utama ini sebelum berinvestasi di perusahaan Nikkei 225. 

  • Hasil dividen Nikkei 225 adalah 1,72%, secara signifikan lebih tinggi dari suku bunga acuan negatif, sedikit lebih tinggi dari hasil dividen indeks S&P 500 yang berbasis di AS. Beberapa perusahaan dengan pembayaran dividen tertinggi dalam Nikkei 225 adalah Japan Tobacco (hasil dividen: 7,25%), Shimizu Corp. (hasil dividen: 5,36%), dan Japan Post Holdings (hasil dividen: 5,07%).
  • Indeks Nikkei 225 memiliki return on equity (ROE) 12,43%.   
  • Karena ini adalah indeks tertimbang, kinerja Nikkei 225 dapat sangat terpengaruh oleh fluktuasi ekstrim oleh beberapa saham. Hal ini dapat menyebabkan representasi yang keliru dari pergerakan pasar. 

Bagaimana Cara Trading Nikkei 225? 

Contract for Difference (CFD) sangat ideal bagi investor yang berencana untuk berinvestasi di Nikkei 225 karena biaya broker dan komisi cenderung terendah pada instrumen tersebut. Platform perdagangan ZFX tidak mengenakan sama sekali pada perdagangan tersebut, yang mana dapat memaksimalkan laba investasi. 

Nikkei 225 | Nilai Indeks, Grafik Harga, dan Prediksi Analis 2022

Langkah 1: Buka Akun dengan ZFX 

ZFX menawarkan tiga jenis akun trading – Akun Trading CentAkun Trading Standard STP, dan Akun Trading ECN. Selain itu, platform ini juga menyediakan akun demo trading, yang memungkinkan investor untuk terbiasa dengan user-interface dan prosedur trading. Berdasarkan ukuran investasi dan preferensi pribadi, seseorang dapat membuka akun trading dengan ZFX online dalam beberapa menit.  

Register with ZFX - Step 1 to invest in Nikkei 225

Langkah 2: Verifikasi Akun Anda 

Dalam langkah ini, masukan informasi pribadi saat membuka akun dan lakukan verifikasi. Setelah verifikasi dokumen online, akun trading ZFX diaktifkan. 

Account Verification to buy Nikkei 225

Langkah 3: Mendanai Akun Anda 

Akun perdagangan cent hanya membutuhkan investasi awal minimum $15, sementara akun Perdagangan STP Standar dan akun perdagangan ECN masing-masing memiliki persyaratan setoran dana minimum masing-masing sebesar $200 dan $1000. Berdasarkan sifat akun dan tujuan investasi, investor dapat menyetor dana secara online dalam beberapa menit. 

Make Deposit - J225

Langkah 4: Mulai Trading di J225 

Indeks acuan Jepang tersedia di Platform ZFX dengan nama Nikkei 225 JAPAN225.” Investor dapat memesan langsung dari situs web, setelah itu perdagangan akan diproses.  

Hal-hal yang Perlu Diketahui Sebelum Berinvestasi di Nikkei 225 

Indeks Nikkei 225 dapat diperdagangkan ketika pasar saham Jepang buka selama hari kerja. Jam perdagangan berkisar dari pukul 07:30 – 09:30 (Sesi Pagi), dan 10:30 hingga 13:00 (Sesi Sore) WIB dari Senin hingga Jumat.  

Jika Anda berpikir untuk memperdagangkan indeks ini, pastikan untuk mencatat waktu-waktu ini. Perhatikan bahwa NIKKEI CFD dapat diperdagangkan selama jam aftermarket juga. 

Nikkei 225 di Masa Depan, Prakiraan dan Prediksi 

Perkiraan J225 dari Analis menunjukkan bahwa Nikkei 225 akan segera melewati 31.000, mengingat sentimen pasar bullish dan latar belakang makroekonomi yang kuat. 

Sementara krisis Evergrande yang sedang berlangsung saat ini mempertahankan tekanan pada pasar Jepang, pemerintah China diperkirakan akan menyelamatkan raksasa real estate jika terjadi default substansial, sehingga membatasi dampaknya terhadap masyarakat internasional.  

Intinya: Apakah Nikkei 225 Investasi yang Baik Sekarang? 

Indeks Nikkei 225 adalah salah satu indeks acuan yang paling dihormati yang merepresentasi pasar Jepang. Namun, sebagai indeks tertimbang harga, kinerja Nikkei didominasi oleh saham terbesar dalam indeks, biasanya dari sektor teknologi. Selain itu, mengingat sifat indeks yang sangat responsif, sering menyaksikan kemunduran substansial karena berita internasional atau peristiwa geopolitik yang tidak berdampak langsung pada ekonomi Jepang.  

Jika Anda tertarik untuk berdagang di Nikkei 225, Anda dapat melakukannya dengan mudah dan cepat melalui broker ZFX dan platform MT4 yang ditawarkannya. Hanya dalam beberapa langkah sederhana, Anda akan dapat mengakses JAPAN225 dan menambahkannya ke portofolio Anda.  

Nikkei 225 | Nilai Indeks, Grafik Harga, dan Prediksi Analis 2022

Pengetahuan adalah KEKUATAN
Jangan lewatkan kesempatan untuk belajar dan berkembang sebagai seorang trader. Bergabunglah dengan ZFX Academy untuk menjadi yang pertama mengetahui tentang webinar, artikel, atau panduan kami berikutnya.
Hubungi Kami