A-to-Z ACADEMY
A-to-Z ACADEMY / Panduan Trading

Apa itu Slippage dan Cara Menghindarinya

Agustus 12, 2021 10:35 AM

Pasar forex seperti kebanyakan pasar keuangan, bergejolak dan dapat berubah dengan cepat, membuat setiap trader bersemangat untuk mengambil setiap peluang yang tersedia. Jika perubahan harga terlalu kecil atau bahkan tetap, tidak ada ruang untuk peluang keuntungan. Seorang trader tidak takut dengan volatilitas, tetapi yang paling dia takuti adalah “slippage” yang sering menyertai volatilitas. Pada artikel ini, ZFX akan membahas penyebab slippage dan cara menghindari slippage.

Apa Itu slippage?

Saat order yang dilakukan oleh trader pada platform trading memicu order transaksi, seperti market order, stop-loss order, atau limit order, platform akan melempar order ke pasar. Jika harga pasar berubah pada saat itu, menurut logika transaksi umum, transaksi akan diselesaikan pada harga terbaik dan terbaru. Harga transaksi seringkali sedikit berbeda dari yang diharapkan trader, dan perbedaan harga ini dikenal sebagai slippage di pasar forex.

Apakah slippage itu normal?

Slippage adalah fenomena normal dalam trading. Hal ini terutama disebabkan oleh ketidakkonsistenan antara harga yang ditetapkan oleh pesanan trader dan harga pasar pada saat pasar berfluktuasi, terutama ketika pasar naik dan turun dengan cepat.

Mengapa ada slippage?

Di pasar forex, dalam kondisi pasar normal, tidak ada masalah slippage yang jelas. Jadi mengapa itu terjadi? Ada tiga alasan untuk slippage:

A. Penundaan jaringan

Secara intuitif, ini adalah kecepatan eksekusi platform trading. Biasanya, trader menerima kutipan dari berbagai penyedia likuiditas di pasar, yang kemudian ditampilkan di platform trading mereka. Ketika pasar mencapai harga order (apakah itu market order, stop-loss order atau limit order), platform mengirimkan order. Harus ada waktu pengiriman data (dalam milidetik), dan kali ini selalu menghasilkan sedikit perbedaan.

Sepanjang proses, selalu ada penundaan, apakah itu transfer antara trader dan platform atau platform dan pasar, atau pemrosesan pada hardware seperti server. Secara khusus, ketika fluktuasi pasar terjadi, apa yang disebut “kemacetan jaringan” juga dapat terjadi ketika beberapa pesanan dicocokkan pada saat yang sama, yang mengakibatkan penundaan waktu transaksi dan perbedaan antara harga akhir yang dieksekusi dan harga yang diharapkan trader.

B. Volatilitas Pasar

Ketika harga pasar sangat berfluktuasi, frekuensi slippage akan sangat tinggi. Beberapa berita mendadak, seperti terjadinya peristiwa besar, atau rilis data ekonomi penting, akan menyebabkan volume trading di pasar keuangan anjlok, yang menyebabkan pelebaran spread pasar dan lebih banyak fluktuasi tren harga. Pada saat ini, order trader biasanya tidak dapat ditutup pada harga yang diharapkan, karena harga telah berubah dalam waktu yang relatif singkat, atau karena volume yang tidak mencukupi.

圖一:2015年1月15日瑞郎黑天鵝事件的行情波動

Figure 1: Fluktuasi pasar akibat Krisis Swiss pada 15 Januari 2015

C. Market gaps

Aksi jual sering terjadi selama jam buka perdagangan pada hari Senin, karena beberapa data ekonomi penting atau berita berat mungkin dirilis pada akhir pekan, yang tidak akan tercermin dalam harga hingga pembukaan pasar pada hari Senin. Jika harga order trader, seperti harga keluar dari order stop-loss, berada dalam celah, slippage akan terjadi pada harga akhir yang dieksekusi, yang akan menyimpang dari harga yang telah ditetapkan karena tidak ada transaksi dalam celah tersebut.

Apa itu Slippage dan Cara Menghindarinya - ZFX
Figure 2: Pembukaan paling rendah USD/JPY pada tanggal 6 dan 9 Maret setiap minggu

Kesimpulannya: slippage terjadi ketika pasar berubah dan menyebar, mengakibatkan fluktuasi yang besar dan ketidakmampuan untuk menemukan kecocokan terbaik untuk order trader di pasar.

Apakah slippage dapat dihindari?

Anda tidak dapat menghilangkan slippage, tetapi poin-poin berikut dapat membantu Anda secara efektif mengurangi terjadinya slippage.

1. Tingkatkan perangkat keras eksternal

Seperti kata pepatah, “jika seorang pekerja ingin melakukan pekerjaan dengan baik, ia harus terlebih dahulu mengasah alatnya”, solusinya adalah meng-upgrade konfigurasi komputer Anda dan kecepatan jaringan. Trader yang mempersiapkan hardware eksternalnya terlebih dahulu untuk mengurangi kemungkinan delay pada jaringan atau hardware dapat mengurangi masalah slippage yang disebabkan oleh delay dan menghindari kerugian yang tidak perlu.

2. Hindari pergerakan pasar tertentu

Trader yang sukses harus selalu memeriksa kalender keuangan setiap hari untuk menghindari waktu kejadian berisiko tinggi tertentu seperti keputusan suku bunga Federal Reserve dan rilis data NFP AS. Terjadinya peristiwa besar ini pasti akan membawa fluktuasi besar ke pasar forex. Jika Anda memilih untuk menunggu dan melihat saat ini, ini juga merupakan strategi perdagangan untuk menghindari kerugian selip yang disebabkan oleh volume transaksi yang tidak mencukupi.

3. Cobalah untuk tidak menahan posisi selama akhir pekan

Karena pasar tutup pada hari Sabtu dan Minggu, harga pasar tidak akan dapat mencerminkan terjadinya keadaan darurat yang tidak terduga selama waktu istirahat. Oleh karena itu, pada pembukaan pasar pada hari Senin, pasar cenderung berfluktuasi dengan hebat, dan kemungkinan slippage yang timbul dari celah pasar sangat meningkat. Oleh karena itu, pada penutupan hari Jumat, Anda disarankan untuk menutup semua posisi Anda sejauh mungkin. Di satu sisi, Anda tidak akan dikenakan biaya bunga semalam; di sisi lain, Anda akan cenderung menderita kerugian karena kesenjangan pasar.

4. Atur mode transaksi di platform

Beberapa platform perdagangan menawarkan Pengaturan mode transaksi yang memungkinkan pedagang untuk mengatur spread maksimum antara harga transaksi dan harga yang ditetapkan, dan sistem akan menolak apa pun di luar margin of error. Jika trader tidak menerima slippage apa pun, Anda dapat mengatur slippage ke 0, yang berarti bahwa harga di mana order harus dieksekusi pada harga yang telah ditentukan sebelumnya. Namun, ini dapat menyebabkan pengalaman trading yang tidak lancar secara keseluruhan, karena trader perlu menempatkan kembali pesanan jika tidak dieksekusi dan mungkin kehilangan beberapa peluang trading yang baik.

Singkatnya, bagi seorang trader forex, slippage adalah fenomena normal. Terlepas dari ketidakpastian yang disebabkan oleh slippage, mungkin ada “slippage positif” di mana harga pasar bergerak ke arah yang menguntungkan bagi trader dan harga akhir yang dieksekusi menjadi lebih baik.

——

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mampu mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Diskusi dan Belajar Trading Gratis, Gabung Z Academy!
  • Mulai Trading!

Apa itu Slippage dan Cara Menghindarinya - ZFX

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

Pengetahuan adalah KEKUATAN
Jangan lewatkan kesempatan untuk belajar dan berkembang sebagai seorang trader. Bergabunglah dengan ZFX Academy untuk menjadi yang pertama mengetahui tentang webinar, artikel, atau panduan kami berikutnya.
Hubungi Kami